Iklan

Penyidik Polres Bone Segera Gelar Perkara untuk Tingkatkan Status Kasus Penganiyaan yang Diduga Libatkan Kades Barebbo

herman kurniawan~timurkotacom
Kamis, Agustus 17, 2023 | 8:09 AM WIB Last Updated 2023-08-17T01:09:31Z

Paur Humas Polres Bone, Iptu Rayendra Muhtar SH. (Foto: Dok. Istimewa)

TIMURKOTA.COM, BONE- Penyidik Satuan Reserse Kriminal Polres Bone masih terus menggali informasi dari saksi dan bukti visum terkait laporan dua korban penganiayaan di Desa Barebbo, Kecamatan Barebbo, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan. 

Setelah melakukan pemeriksaan saksi baik dari pihak pelapor maupun terlapor, penyidik kini menunggu hasil pemeriksaan visum dari RSUD Tenriawaru Bone. 

Setelah hasil pemeriksaan visum ada, maka penyidik akan melakukan gelar perkara untuk meningkatkan status kasus dari penyelidikan ke penyidikan. 

Dengan peningkatan status tersebut, maka Kepala Desa Barebbo, Arsyad berpotensi ditetapkan tersangka terkait kasus penganiayaan anak di bawah umur. 

"Yang kita tunggu sekarang adalah hasil visum. Ketika sudah ada maka itu kemudian jadi dasar pada gelar perkara. Jika memang ada bukti nantinya luka, maka status kasus akan dinaikkan ke penyidikan," ungkap Paur Humas Polres Bone, Iptu Rayendra Muhtar SH.

Rayendra mengatakan, ketika misalnya hasil visum tidak menunjukkan luka maka  kasus bisa saja ditingkatkan namun mengarah ke Tindak Pidana Ringan (Tipiring). 

"Kalau dari kejadian kan memang ada sekitar dua hari setelah peristiwa baru korban melapor. Ketika misalnya nanti tidak ada luka maka kasusnya ke Tipiring," lanjutnya. 

Kendati demikian, pihak kepolisian memberi ruang kepada pelapor dan terlapor untuk melakukan upaya perdamaian. 

"Mediasi tetap kami lakukan juga, namun tergantung dari pelapor," tukasnya. 

Diketahui dalam perkara ini penyidik telah memeriksa sedikitnya empat saksi dari pihak pelapor. 

Ke empat saksi tersebut masing-masing, Hj Cahaya pelapor sekaligus saksi mata, Rustan saksi mata yang juga orang tua korban. 

Kemudian dua korban masing-masing, MS dan Fajar Budiman. Mereka dimintai keterangan pada Sabtu (12/08/23) lalu. 

Belakangan terungkap bahwa dua korban dalam kasus ini masing-masing telah membuat laporan polisi terkait kasus dialami.

"Dalam perkara ini, sebenarnya dua laporan. Ada laporan penganiyaan anak di bawah umur. Kemudian korban lain juga membuat laporan dengan kasus penganiayaan," ungkap, Paur Humas Polres Bone, Ipda Rayendra Muhtar SH saat dikonfirmasi tim timurkota.com.  Senin (14/08/23).

Penyidik Reserse Kriminal (Reskrim) Polres Bone mulai melakukan pemeriksaan terhadap saksi pelapor dalam perkara dugaan tindak penganiayaan anak yang diduga melibatkan Kepala Desa Barebbo, Arsyad.

Saksi mendatangi Mapolres Bone didampingi kuasa hukumnya bersama kerabat pada Sabtu (12/08/23) Pukul 10.00 Wita. 

Proses pemeriksaan ini terbilang cepat, pasalnya Kasat Reskrim Polres Bone, AKP Deki Marizaldi SIK sebelumnya pernah menyampaikan bahwa jadwal pemeriksaan akan dilakukan pada Senin pekan depan. 

"Iya betul, sementara saat ini korban dimintai keterangan oleh penyidik," imbuh, Rayendra.

Diberitakan sebelumnya, Satuan Reserse Kriminal (Reskrim) Polres Bone tengah menangani kasus dugaan tindak penganiayaan yang dilakukan Kepala Desa Barebbo, Arsyad. 

Kasat Reskrim Polres Bone, AKP Deki Marizaldi SIK kepada awak media mengatakan, laporan tindak pidana penganiayaan telah resmi ia terima. 

Setelah dilakukan pemeriksaan terhadap pelapor, maka selanjutnya pihaknya akan memanggil saksi dan termasuk terlapor.

"Laporannya sudah kami terima," ungkapnya. 

Deki menerangkan, pelapor bersama dengan saksi akan dimintai keterangan pada Senin (14/08/23).

"Pelapor dan saksi baru bisa datang pada Senin," terang mantan Kasat Reskrim Polres Parepare ini.

Diberitakan sebelumnya, Oknum Kepala Desa Barebbo, Kecamatan Barebbo, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan bernama, Arsyad harus berurusan dengan penegak hukum.

Arsyad dipolisikan usai diduga melakukan tindak pidana penganiayaan terhadap dua warganya, MS (16) dan Fajar Budiman (19).

Hj Cahaya yang merupakan ibu kandung dari salah satu korban kepada awak media membeberkan kronologi kejadian.

Aksi pemukulan terhadap korban bermula dari video yang beredar, dimana dalam rekaman itu korban bersama dengan beberapa pemuda lain berjoget di dalam kantor desa pada Sabtu malam (05/08/23).

"Ada salah seorang temannya yang memvideo dan menyebarkan ke media sosial. Karena adanya video itu, Kades memanggil anak-anak tersebut termasuk anak kami kekantor desa pada hari Senin (7/8/2023) lalu," ungkap Hj Cahaya kepada awak media Jum'at (11/8/23).

Kepala desa kemudian bersama dengan Bhabinkamtibmas dan Babinsa mengundang korban bersama dengan orang tua ke kantor desa.

Kemudian saat dilakukan interogasi hingga sore, Arsyad diduga kuat melakukan aksi penganiayaan terhadap korban berupa pemukulan menggunakan tangan kosong.

"Di depan saya secara terang-terangan, anak saya dipegang leher bajunya kemudian dibenturkan ke tembok lalu ditendang di bagian paha dan kakinya. Lalu sepupunya ditempeleng dan ditendang," tukas, Hj Cahaya.

Kepala Desa Barebbo Arsyad yang dikonfirmasi awak media mengakui dirinya melakukan pemukulan terhadap dua warga. 

Arsyad beralasan aksi yang dilakukan sebagai bentuk pembinaan terhadap dua warganya.

"Mereka kan anak-anak saya juga jadi saya memberikan pembinaan selaku Pemerintah Desa dan selaku orang tua," jelasnya.

Terkait laporan di pihak Kepolisian terkait kejadian tersebut dirinya menyerahkan penuh ke pihak yang berwajib.

"Saya hanya menerima bagaimana baiknya," kata Pak Arsyad.


Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Penyidik Polres Bone Segera Gelar Perkara untuk Tingkatkan Status Kasus Penganiyaan yang Diduga Libatkan Kades Barebbo

Jangan lupa ikuti kami di


Konten Berbayar berikut dibuat dan disajikan advertiser. Wartawan timurkota.com tidak terlibat dalam aktivitas jurnalisme artikel ini.

Trending Now

Konten Berbayar berikut dibuat dan disajikan advertiser. Wartawan timurkota.com tidak terlibat dalam aktivitas jurnalisme artikel ini.

Iklan

.entry-content { line-height: 1.4em; }