timurkota.com

timurkota.com

Tim Redaksi

Usai Pluim Terima Kartu Merah 'Gaib'. Kini, Timnas Panggil 4 Pilar PSM. Pasukan Ramang Terancam Krisis Pemain Lawan Persebaya

Baca Juga

Wiwink-Bola, Minggu 4 September 2022 06:48 WIB



TIMURKOTA.COM, MAKASSAR- Pasukan Ramang julukan PSM Makassar dalam kondisi terancam krisis pemain saat berhadapan Persebaya Surabaya dalam lanjutan BRI Liga 1 2022 pekan ke-9.


Kapten tim, Wiljan Pluim sudah dipastikan tak akan diturunkan. Everton Nascimento sebagai ujung tombak juga masih dalam tahap pemulihan cedera.

Di tambah trio Timnas U-19, Ricky Pratama, Edgar Amping, Muh Rafli Asrul yang saat ini tengah mengikuti pemusatan latihan bersama dengan timnas. 

Kemudian berhembus kabar bawah Timnas akan kembali memanggil satu pemain PSM Makassar, yakni Yakob Sayuri.

Meski belum ada pemanggilan secara resmi namun pihak dari internal timnas telah menyampaikan secara lisan bahwa pemain PSM Makassar masuk dalam kandidat yang akan dipanggil.

PSM Terancam Hukuman Berlipat dari Komdis 

Komisi Disiplin (Komdis) PSSI dalam waktu dekat akan melakukan sidang terkait dengan pelanggaran disiplin yang terjadi pada pekan ke-7 dan 8 BRI Liga 1 2023.

Pasukan Ramang kemungkinan akan mendapat hukuman denda berlipat akibat beberapa insiden yang terjadi dalam pertandingan melawan Persik Kediri.

Pertama mengenai nasib Wiljan Pluim. Pemain berusia 33 tahun ini kemungkinan akan mendapat tambahan hukuman larangan bermain karena dianggap melakukan tindakan tak terpuji dengan melakukan umpatan di depan wasit usai diganjar kartu.

Wiljan Pluim bisa saja dikenakan pasal yang berbuah hukuman larangan bertanding selama dua pertandingan plus denda Rp10 juta. Namun itu semua tergantung dari hasil sidang.

Sementara itu hukuman lain adalah salah seorang oknum menyalahkan flare saat PSM Makassar menghadapi Persib Bandung di Stadion BJ Habibie pekan lalu.

Dari insiden tersebut besar kemungkinan PSM Makassar akan menerima denda paling banyak Rp50 juta. 

Hukuman ketiga yang berpotensi diterima Pasukan Ramang adalah terlambat masuk ke lapangan saat pertandingan babak kedua dimulai.

Dalam waktu dekat Komisi Disiplin PSSI akan melaksanakan sidang terhadap dugaan beberapa pelanggaran yang terjadi pada pekan ke-7 dan 8 BRI Liga 1 2022.

"Kami tentunya akan segera melakukan sidang setelah menerima aduan dari perangkat pertandingan." Ujar perwakilan Komdis.

Ia melanjutkan, beberapa tindakan yang dianggap sepele namun berpotensi mendatangkan sanksi bagi tim dan pemain.

"Beberapa pelanggaran termasuk pelanggaran keras yang langsung kartu merah dapat tambahan hukuman. Begitu juga pemain yang mengintimidasi wasit," lanjut dia.

Pelanggaran lain adalah saat pemain dari klub terlambat memasuki lapangan baik jelang pertandingan maupun sehabis jedah babak pertama.

Adapun tujuan dari penerapan sanksi tersebut untuk meningkatkan kedisiplinan dan mencegah pelanggaran keras antar pemain di lapangan.

Komdis mengklaim, hingga pekan ke-8 puluhan pelanggaran dengan berbagai jenis dan tingkatannya telah disidang. 

Ada beberapa pemain dan official tim mendapat larangan terlibat dalam Liga 1 dengan jangka waktu yang telah ditentukan.

"Termasuk ketika ada oknum Panpel yang masuk ke dalam lapangan. Itu juga termasuk pelanggaran," imbuhnya.

Menarik dinanti, akankah Persik Kediri mendapat hukuman lantaran ada oknum Panpel yang masuk ke lapangan dan berupaya memprovokasi pemain PSM Makassar sesaat setelah Wiljan Pluim menerima kartu merah.

Komdis juga menegaskan akan melakukan sidang tersendiri bagi wasit yang terbukti melakukan pelanggaran.

Jika PSSI jeli, maka wasit yang memimpin pertandingan antara PSM Makassar melawan Persik Kediri, Zeitman Pangaribuan asal DKI Jakarta akan menerima hukuman.

Ada beberapa keputusan kontroversialnya termasuk saat Rasyid Bakri dilanggar oleh bek lawan menggunakan dua kaki. Kedua, Rasyid Bakri ditekel dari belakang di kotak penalti.

Ketiga pelanggaran keras terhadap Yance Sayuri juga tidak ada tindakan dari wasit. Manajemen PSM Makassar dalam waktu dekat akan mengadukan buruknya kepemimpinan wasit.

Posting Komentar

0 Komentar

Berita Populer

close