timurkota.com

timurkota.com

Tim Redaksi

Diduga Dijadikan Tumbal, Bapak 'Sembelih' Anak Gadisnya BERITA POPULAR 2020

Foto keluarga yang habisi anak kandung (foto: Istimewa)

TIMURKOTA.COM, BANTAENG-


Rosmini (16) meninggal dengan tragis. Warga Dusun Katabung, Desa Pattaneteang, Kecamatan Tompobulu, Kabupaten Bantaeng itu tewas dengan luka menganga di bagian leher.

Rosmini adalah salah satu dari beberapa korban dari kerasukan massal yang dialami keluarganya sendiri.

Saat gadis yang masih duduk di bangku sekolah itu dieksekusi. Tetangga mendengar pelaku mengucapkan kata yang mengganggap bahwa Ros bukan manusia melainkan seekor kerbau.

"Saya mendengar pelaku mengatakan 'mateni tedonga' (kerbau telah mati)," tukas tetangga pelaku.

Warga lain,  Fandi mengatakan para pelaku telah mempraktikkan ritual ilmu hitam. Darah anaknya digunakan sebagai tumbah pada ritual itu.

"Saat beraksi pelaku tak sadar bahkan anaknya sendiri dilihat sebagai kerbau," imbuh Fandi.

Pelajari Ilmu Hitam, Delapan Orang Sekeluarga Bersamaan Kerasukan. Satu Tewas Digorok

Tragedi berdarah terjadi di Dusun Katabung, Desa Pattaneteang, Kecamatan Tompobulu, Kabupaten Bantaeng, Sabtu (9/5/2020).

Penghuni salah satu rumah mengalami peristiwa aneh,  yakni diduga kerasukan mahluk halus. Delapan orang dirumah tersebut bersamaan berteriak histeris seperti layaknya orang kesurupan.

Penghuni rumah panggung yang diduga kerasukan tersebut diketahui bernama,
Darwis 55 tahun kepala rumah tangga, Anisa 50 tahun, enam orang anaknya, Ramman, Anto, Dilla, Nasir, suci dan Rosmini.

Nasib naas dialami,  Rosmini (16) anak kandung dari pelaku itu tewas dengan luka menganga pada leher, sabetan sajam pada pada kepala dan lengan kanan. Rosmini diduga kuat dihabisi saudara kandungnya sendiri.

Aksi satu keluarga yang diduga mempelajari ilmu hitam tak sampai di situ. Warga yang mulanya hendak membantu menyadarkan malah ikut disandera.

Tetangga yang sempat jadi korban diantaranya, Irfan bin Reni (18) Saenal bin Hatim (35) menderitan luka sabetan senjata tajam di kepala.Usman (34) mengalami luka gores pada bagian telinga akibat sabetan senjata tajam.

Saat kejadian berlangsung seorang pelaku,  Ramman sempat turun ke jalan menghadang pengendara sambil membawa parang.

Pada pukul 11.30 Wita personel dari Kepolisian Sektor Tompobulu tiba di Tempat Kejadian Perkara (TKP). Polisi kemudian melakukan negosiasi,  agar para pelaku menyerahkan diri. Namun upaya itu tak membuahkan hasil, mereka tetap saja mengamuk di atas rumah.

Kapolres Bantaeng dan Dandim 1410 Bantaeng bahkan turun tangan menangani permasalahan tersebut. Kapolres bersama Dandim bergantian melakukan negosiasi namun negosiasi yang dilakukan tak membuahkan hasil.

Setelah negosiasi panjang,  akhirnya pasukan gabungan Polsek Tompobulu dan Polres Bantaeng mengambil tindakan tegas dengan menangkap paksa para pelaku.

"Di saat semua pelaku sudah diamankan. Petugas menemukan mayat Rosmini di kamar paling belakang. Ada juga saya lihat, badik,  parang dan tombak disita," beber,  Mardan tetangga pelaku yang juga sempat diserang.

Pelaku diduga mengalami gangguan kejiwaan akibat ilmu hitam. Hingga saat ini pihak kepolisian dan pemerintah setempat belum memberikan keterangan terkait peristiwa tersebut.


***

Posting Komentar

0 Komentar

Berita Populer

close