Iklan

Buntut Permasalahan Pupuk, Ratusan Petani di Bone Ancam Demo Besar-besaran

timurkota.com_official
Selasa, Januari 23, 2024 | 3:12 PM WIB Last Updated 2024-01-23T08:12:16Z

Penulis: Irham
Editor: Herman Kurniawan

Ilustrasi pupuk langka (Foto: Dok. Istimewa)

TIMURKOTA.COM, BONE- Ratusan Petani di Kecamatan Ulaweng, Kabupaten Bone mengancam akan menggelar aksi demonstrasi terkait dengan permasalahan pupuk di wilayahnya.

Dalam beberapa bulan terakhir, para perwakilan kelompok tani tersebut mengaku sama sekali belum mendapatkan pupuk bersubsidi.

Petani merasa ada yang salah, khususnya menyangkut penyaluran pupuk pupuk subsidi didasarkan pada usulan yang masuk ke dalam sistem elektronik-RDKK (e-RDKK).

"Kami telah menyetor data-data para petani sebagai calon penerima pupuk subsidi, tapi setelah penerbitan RDKK, sejumlah petani tidak masuk sebagai penerima, dengan alasan E-KTP tidak aktif," kata NW, Ketua kelompok tani di Kecamatan Ulaweng.

NW mengaku menyesalkan hal itu, kata dia, para petani yang tidak menerima pupuk tersebut bukan pertama kalinya. "Bahkan ada beberapa petani sudah dua tahun tidak menerima pupuk subsidi, jadi mereka terpaksa membeli pupuk nonsubsidi," tambahnya.

Lebih jauh, NW menjelaskan para petani di Kecamatan Ulaweng meresahkan hal ini lantaran tanaman jagung mereka sudah waktunya dipupuk. " Ini sudah waktunya pemupukan tapi sejumlah petani tidak menerima pupuk subsidi bahkan namanya tidak terdaftar sebagai penerima pupuk subsidi," jelasnya.

NW mengatakan, terdapat ratusan petani yang mengalami masalah. Permasalahan ini terjadi saat petani tak menerima pupuk bersubsidi. Padahal petani memiliki KTP sebagai syarat penerima pupuk bersubsidi.

“Sebenarnya kami sudah sampaikan ke penyuluh. Harapannya hari ini bisa ada solusi,” kata dia.

Sekedar informasi, Menteri Pertanian (Mentan), Andi Amran Sulaiman, menegaskan bahwa tidak ada kelangkaan pupuk subsidi menjelang masa tanam pada awal tahun 2024.

"Kami sudah buka semua, Permentan (Peraturan Menteri Pertanian) kami ubah dan sudah bisa terima pupuk dengan KTP. Yang jelas pertama kami dilantik menteri langsung bisa terima pupuk subsidi dengan KTP (Kartu Tanda Penduduk)," kata Mentan Amran kepada media pada acara Hari Anti Korupsi Sedunia 2023 Sinergitas Berantas Korupsi Wujudkan Swasembda Pangan di Auditorium Kementan, Jakarta, Kamis (14/12/2023).

Amran menjelaskan, ia menyadari akan pentingnya pupuk bagi aktivitas tanam. Namun di satu sisi, banyak petani yang mengeluh kesulitan mendapatkan pupuk terutama pupuk subsidi.

Komentar
komentar yang tampil sepenuhnya tanggung jawab komentator seperti yang diatur UU ITE
  • Buntut Permasalahan Pupuk, Ratusan Petani di Bone Ancam Demo Besar-besaran

Jangan lupa ikuti kami di

Konten Berbayar berikut dibuat dan disajikan advertiser. Wartawan timurkota.com tidak terlibat dalam aktivitas jurnalisme artikel ini.

Trending Now

Konten Berbayar berikut dibuat dan disajikan advertiser. Wartawan timurkota.com tidak terlibat dalam aktivitas jurnalisme artikel ini.

Iklan