timurkota.com

timurkota.com

Tim Redaksi

TGIPF Ungkap Fakta Kerusuhan Kanjuruhan. Gara-gara Iklan Rokok Televisi Tolak Laga Dipindahkan ke Sore Hari

Baca Juga

Wiwink-Bola, Senin 10 Oktober 2022 20:40 WIB

Suasana kerusuhan yang menewaskan 131 orang


TIMURKOTA.COM, MALANG- Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF) menemukan fakta terkait dengan penolakan penundaan jadwal pertandingan Arema FC dengan Persebaya yang digelar pada Sabtu (01/10/22) yang digelar pada Pukul 20.30 WIB di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur.


Anggota TGIPF Rhenal Kasali di kantor Kemenkopolhukam, Jakarta, Senin (10/10/22) mengatakan, pihaknya mendapat informasi bahwa pihak televisi ngotot jadwal pertandingan tak dipindahkan ke sore hari karena alasan iklan rokok. Sebab, iklan rokok hanya boleh tayang di televisi selepas pukul 21.30 WIB.

"Kalau kemarin kan tidak jam segitu. Tapi banyak sekali hal-hal seperti dilakukan setengah 10 malam. Kami juga mendengar ada yang mengatakan mungkin itu salah satunya mengakomodir iklan rokok yang baru mulai di jam setengah 10 malam," ujar dia.

Selain itu, Menurut TGIPF, ada pihak yang punya kekuatan sehingga pertandingan tetap digelar pada malam hari. Padahal, polisi telah merekomendasikan agar pertandingan digelar sore.

"Misal kenapa jadinya [pertandingan] malam itu, juga kemungkinan besar di situ ada pihak tertentu yang punya kekuatan untuk mengatur itu tetap malam hari," kata 

Rhenal pun menyatakan TGIPF sedang menyelidiki alasan pertandingan Arema dengan Persebaya digelar malam hari. Ia menyebut akan mengisi celah informasi yang sudah didapatkan TGIPF selama ini.

"Ada gap yang lain misalnya, ada surat dari Kapolres yang meminta agar dilaksanakan sore hari. Terus, kemudian diminta oleh PT LIB agar dilakukan pada malam hari. Kalau memang itu ditolak, mengapa polisi kalah dan harus tetap dijalankan pada malam hari?" tuturnya.

Namun, ia tak menjelaskan secara eksplisit siapa pihak kuat yang bisa mengatur jadwal itu.

"Saya belum bisa, kita belum bisa sebutkan walaupun saudara-sudara sudah bisa menciumnya," katanya.

Tragedi Kanjuruhan terjadi pada 1 Oktober 2022 malam usai laga Arema FC dengan Persebaya. Polres Malang menyatakan telah merekomendasikan kepada panitia agar pertandingan digelar sore hari.

Namun, usul tersebut ditolak dan panitia tetap melaksanakan pertandingan pada malam hari.

Posting Komentar

0 Komentar

Berita Populer

close