timurkota.com

timurkota.com

Tim Redaksi

Resmi Ditetapkan Tersangka, Habib Rizieq Shihab Terancam 6 Tahun Penjara

 

Habib Rizieq Shihab (foto: Istimewa)

TIMURKOTA.COM, JAKARTA-


Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab resmi ditetapkan tersangka oleh Penyidik Polda Metro Jaya.

Habib Rizieq tersandung kasus pelanggaran protokol kesehatan pada kerumunan massa di acara pernihakan putrinya, Syarifah Najwa Shihab di Petamburan, Jakarta Pusat, (14/11/20).

Selain sang imam, lima tersangka lain adalah, ketua panitia berinisial HU, sekretaris panitia berinisial A, MS selaku penanggung jawab. SL selaku penanggung jawab acara, dan terakhir berinisial HI kepala seksi acara.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan keenam tersangka tersebut melanggar pasal 160 KUHP dan 216 KUHP.

"Polda Metro Jaya telah melakukan gelar perkara tentang tindak pidana kekarantina kesehatan dan pelanggaran di 160 KUHP, putri MRS hasilnya, ada enam yang ditetapkan sebagai tersangka. Pertama penyelenggara saudara MRS di pasal 160 dan 216," ungkap Yusri kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Kamis (10/12) seperti dilansir jpnn.

"Kedua, ketua panitian HU, sekretaris panitia saudara A, keempat MS penanggung jawab, kelima SL itu penanggung jawab acara, dan HI kepala seksi acara," tambahnya.

Bunyi pasal 160 KUHP yaitu "Barang siapa di muka umum dengan lisan atau tulisan menghasut supaya melakukan perbuatan pidana, melakukan kekerasan terhadap penguasa umum atau tidak menuruti baik ketentuan undang-undang maupun perintah jabatan yang diberikan berdasar ketentuan undang-undang, diancam dengan pidana penjara paling lama enam tahun atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah".

Sedangkan Pasal 216 ayat (1) KUHP menyebutkan, "Barangsiapa dengan sengaja tidak menuruti perintah atau permintaan yang dilakukan menurut undang-undang oleh pejabat yang tugasnya mengawasi sesuatu, atau oleh pejabat berdasarkan tugasnya, demikian pula yang diberi kuasa untuk mengusut atau memeriksa tindak pidana; demikian pula barangsiapa dengan sengaja mencegah, menghalang-halangi atau menggagalkan tindakan guna menjalankan ketentuan undang-undang yang dilakukan oleh salah seorang pejabat tersebut, diancam dengan pidana penjara paling lama empat bulan dua minggu atau pidana denda paling banyak Rp 9.000



***

Posting Komentar

0 Komentar

Berita Populer

close