timurkota.com

timurkota.com

Tim Redaksi

Kabar Gembira bagi Petani, Jagung Sulsel Mulai Diekspor ke Filipina

Ilustrasi eskpor jagung (dok)
TIMURKOTA.COM, MAKASSAR-

Kabar gembira bagi petani jagung khususnya di Provinsi Sulawesi Selatan. Di tengah pandemi Covid-19, Kementerian Pertanian RI melalui Karantina Pertanian Makassar mulai mengekspor jagung sebanyak 24, 16 juta ton pada priode tahun 2020.

Hasil pertanian terbanyak yang akan terserap berasal dari beberapa kabupaten di Sulsel diantaranya,  Kabupaten Gowa, Takalar, Bantaeng, Bulukumba, Bone, Jeneponto, Wajo, dan Pinrang.

Komoditas asal sub sektor hortikultura senilai Rp 24,7 miliar ini diberangkatkan dari Pelabuhan Laut Soekarno-Hatta Makassar.

“Alhamdulilah, ini adalah kali pertama ekspor setelah dua tahun sempat vakum,” kata Kepala Karantina Pertanian Makassar, Andi Yusmanto saat menyerahkan sertifikat fitosanitari sebagai persyaratan ekspor negara tujuan kepada eksportir, PT SAU.

Di tahun 2019 tidak ada fasilitas ekspor jagung dilakukan setelah ditahun 2018 Sulsel berhasil mengeskpor jagung biji sebanyak delapan kali dengan volume 61,8 ribu ton.

“Setelah melalui serangkaian tindakan karantina termasuk fumigasi untuk menghilangkan serangga hama gudang dan persyaratan negara tujuan terpenuhi, jagung biji bisa segera diekspor,” kata Yusmanto menjelaskan.

Dengan demikian maka secara tidak langsung, dapat menstabilkan harga jagung saat panen. Petani tak lagi khawatir terjadi penurunan harga secara drastis.

“Ekspor jagung telah mendapat rekomendasi ditjen teknis dan ini juga merupakan bagian dari strategi menjaga stabilitas harga disaat panen raya,” jelasnya.

(rill/as)

Berita Populer

close